Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Drakula

Apa itu Drakula:

Dracula adalah nama salah satu vampir paling populer dalam sejarah, karakter fiksi yang diciptakan oleh penulis Irlandia Bram Stoker untuk buku "Dracula", pertama kali diterbitkan pada tahun 1897.

Menurut cerita Stoker, Dracula akan menjadi Pangeran Transylvania (wilayah Rumania) yang keliru yang akan menjadi vampir selama Abad Pertengahan dan menghancurkan beberapa kota Inggris berabad-abad kemudian.

Dalam cerita Dracula dijelaskan semua kemampuan khususnya, serta kelemahannya, yang akhirnya menelusuri apa yang dianggap sebagai stereotip vampir kontemporer yang umum.

Kekuatan manusia super, mahluk-mahluk nokturnal yang berkuasa, orang-orang yang menghipnotis, di antara ciri-ciri lainnya adalah contoh-contoh kekuatan yang berkaitan dengan Dracula dan dijelaskan dalam kisah Bram Stoker.

Saat ini, sosok Count Dracula adalah salah satu yang paling tersebar luas di seluruh planet ini, baik melalui adaptasi sinematografi, teater, musikal, dll.

Perdagangan juga menghasilkan banyak uang sebagai karakter yang diciptakan oleh Bram Stoker, terutama selama Halloween.

Pelajari lebih lanjut tentang arti Halloween.

Asal Hitungan Dracula

Dipercaya bahwa karakter Count Dracula akan terinspirasi oleh Vlad III, seorang raja haus darah yang hidup pada abad ke-15.

Dikenal sebagai Vlad Tepes atau Vlad, "the Impaler, " pangeran ini memerintah wilayah Wallachia (sekarang Romania), dan terkenal dengan hukumannya yang terlalu kejam dan haus darah.

Ayah dari Vlad III - Vlad II - dikenal sebagai Vlad Dracul, yaitu, Vlad "Naga", karena itu milik kelompok agama yang disebut "Ordo Naga". Karena menjadi putranya, Vlad III menerima gelar Draculea (akhiran " ea " berarti "putra"), yang dapat diterjemahkan seperti "putra Naga".

Namun, kata Dracul juga dapat diartikan sebagai "iblis, " menurut bahasa Rumania. Dengan demikian, Draculea berarti "putra iblis" . Makna ini digunakan terutama di antara musuh-musuh Vlad III, karena reputasinya yang sangat kejam dan tidak menghargai kehidupan manusia.

Vlad III juga dikenal dengan Vlad the Impaler karena teknik yang disukai untuk membunuh musuh-musuhnya: penajaman . Cara penyiksaan yang kejam ini terdiri dari menusukkan tiang kayu melalui anus atau vagina, menyebabkannya menembus seluruh tubuh, menusuk semua organ sampai melewati mulut, leher atau bagian lain dari ekstremitas korban.

Namun, di antara orang-orang Romawi, Vlad III dianggap sebagai tokoh heroik, karena ia adalah seorang pejuang hebat dalam perang melawan invasi Kekaisaran Ottoman pada waktu itu, membantu mencegah kemajuan umat Islam ke wilayah lain di Eropa.

Kategori Populer

Top