Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Mitos gua

Apa itu Mitos Gua:

Mitos gua adalah metafora yang diciptakan oleh filsuf Yunani Plato, yang terdiri dari mencoba menjelaskan kondisi ketidaktahuan di mana manusia hidup dan apa yang diperlukan untuk mencapai "dunia nyata" yang benar berdasarkan alasan di atas indra.

Juga dikenal sebagai Allegory of the Cave atau Parabola of the Cave, cerita ini hadir dalam karya "The Republic", yang diciptakan oleh Plato dan pada dasarnya membahas teori pengetahuan, bahasa, dan pendidikan untuk pembangunan negara yang ideal.

Mitos Gua adalah salah satu teks filosofis yang paling diperdebatkan dan dikenal umat manusia, berfungsi sebagai dasar untuk menjelaskan konsep akal sehat sebagai lawan dari apa yang akan menjadi definisi dari akal kritis.

Menurut pemikiran Platonis, yang sangat dipengaruhi oleh ajaran Socrates, dunia yang masuk akal adalah yang mengalami dari indera, di mana persepsi yang salah tentang realitas berada; sudah apa yang disebut dunia yang dapat dipahami hanya dicapai melalui gagasan, yaitu akal.

Dunia sejati hanya dapat dicapai ketika individu mempersepsikan hal-hal di sekitarnya dari pemikiran kritis dan rasional, hanya menyalurkan penggunaan indra dasar.

Pelajari lebih lanjut tentang arti Platonis.

Mitos Gua

Menurut cerita Plato, ada sekelompok orang yang tinggal di sebuah gua besar, dengan tangan, kaki, dan leher mereka diikat dengan rantai, memaksa mereka untuk memperbaiki diri hanya ke dinding di bagian bawah gua.

Di belakang orang-orang ini ada api unggun dan individu-individu lain yang membawa cahaya di sekeliling gambar benda dan makhluk, yang bayangannya diproyeksikan di dinding gua, tempat para tahanan mengawasi.

Karena mereka terjebak, para tahanan hanya bisa melihat bayang-bayang gambar, menilai proyeksi itu sebagai kenyataan.

Suatu ketika, salah satu orang yang terperangkap di gua ini bisa membebaskan diri dari rantai dan pergi ke dunia luar. Pada awalnya, sinar matahari dan keragaman warna dan bentuk mengejutkan mantan tahanan itu, membuatnya ingin kembali ke gua.

Namun, seiring berjalannya waktu, ia akhirnya takjub akan berbagai hal baru dan penemuan yang ia buat. Jadi dia ingin kembali ke gua dan berbagi dengan para tahanan lainnya semua informasi dan pengalaman yang ada di dunia luar.

Orang-orang di gua, bagaimanapun, tidak percaya apa yang dimiliki oleh mantan tahanan dan memanggilnya orang gila. Untuk mencegah idenya menarik orang lain ke "bahaya kegilaan, " para tahanan membunuh buron.

Penafsiran Mitos Gua

Bagi Plato, gua melambangkan dunia tempat semua manusia hidup, sementara rantai menandakan ketidaktahuan yang mengikat manusia, yang dapat diwakili oleh kepercayaan, budaya, dan informasi akal sehat lainnya yang diserap sepanjang hidup.

Orang-orang terjebak dengan ide-ide yang sudah mapan ini dan tidak mencari akal rasional untuk hal-hal tertentu, menghindari "kesulitan" untuk berpikir dan berefleksi, lebih memilih untuk puas dengan informasi yang ditawarkan kepada mereka oleh orang lain.

Individu yang dapat "membebaskan dirinya dari belenggu" dan mengalami dunia luar adalah orang yang melampaui pemikiran biasa, mengkritik dan mempertanyakan realitasnya.

Seperti tuannya, Socrates, yang dibunuh oleh orang Athena karena pemikiran filosofisnya yang memicu destabilisasi dalam "pemikiran bersama, " protagonis metafora ini terbunuh untuk menghindari penyebaran gagasan "revolusioner".

Mitos Gua tetap sangat kontemporer di berbagai masyarakat di seluruh dunia, yang lebih suka tetap acuh tak acuh terhadap pemikiran kritis (apakah melalui kemalasan atau kurangnya minat) dan menerima gagasan dan konsep yang dipaksakan oleh kelompok dominan, misalnya.

Pelajari lebih lanjut tentang arti Mito.

Kategori Populer

Top