Direkomendasikan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Makanan transgenik

Apa itu makanan transgenik:

Makanan transgenik adalah makanan yang dimodifikasi secara genetik, yaitu struktur DNA mereka diubah untuk memenuhi beberapa tujuan manusia.

Makanan yang dimodifikasi secara genetik (GMO) atau GMO ( Genetically Modified Organisms ) diperoleh melalui area bioteknologi transgenik yang menggunakan teknik rekayasa genetika untuk mengembangkan organisme baru berdasarkan rekombinasi DNA dari spesies yang berbeda (DNA rekombinan).

Singkatnya, makanan yang dimodifikasi secara genetik adalah makanan yang tidak pernah dapat terjadi secara alami, karena materi genetik dari spesies yang terlibat tidak akan bercampur di alam.

Di antara tujuan utama transgenik adalah pengembangan makanan yang mampu meningkatkan efisiensi nutrisi, ketahanan terhadap hama dan dengan biaya produksi yang lebih rendah. Dengan demikian, secara teoritis, sebagai akibatnya, produk-produk transgenik ini juga akan lebih murah bagi konsumen akhir.

Bagaimana Makanan Transgenik Diproduksi

Produk transgenik dibuat di laboratorium, di mana mereka dikenakan eksperimen dengan embrio dari berbagai jenis spesies makanan. Penelitian ini bertujuan untuk menciptakan "resep" terbaik untuk pengembangan produk akhir yang mencapai tujuan yang ditetapkan oleh para ilmuwan.

Namun, untuk merancang organisme yang dimodifikasi secara genetik, para peneliti perlu mengikuti serangkaian langkah-langkah:

Langkah 1: Identifikasi masalah yang memotivasi gangguan manusia dalam pengembangan spesies (jamur, tingkatkan kuantitas produksi, tingkatkan rasa, dll.).

Langkah 2: Identifikasi gen dari spesies lain yang dapat memecahkan masalah. Ini bisa menjadi bagian dari bahan genetik hewan, virus, bakteri, dll.

Langkah 3: Keluarkan gen dari organisme donor dan tanamkan dalam DNA tanaman. Sejak saat itu, beberapa faktor penting harus diperhatikan, seperti:

  • stabilitas gen;
  • efek nutrisi dari produk transgenik;
  • efek dari kemungkinan reaksi alergi;
  • efek lain yang dikembangkan dari penyisipan gen.

Langkah 4: Tanam benih baru dan uji.

Semua langkah ini harus memastikan keamanan pangan dan lingkungan, sehingga mereka harus secara ketat mengikuti standar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO), misalnya.

Apa yang dikatakan undang-undang?

Di Brasil, sesuai dengan "Keputusan Pelabelan" (No. 4.680, 24 April 2003), semua produk makanan yang mengandung lebih dari 1% komponen yang dimodifikasi secara genetik harus diidentifikasi pada kemasannya.

Identifikasi ini dilakukan dengan huruf "T" di dalam segitiga kuning. Dengan cara ini, konsumen dapat mengetahui asal produk yang mereka konsumsi.

Simbol produk transgenik yang harus ada dalam paket.

Makanan yang dibuat dari modifikasi genetik dilindungi oleh paten. Ini berarti bahwa produsen yang ingin menggunakan produk spesifik ini harus membayar royalti kepada perusahaan yang mengembangkan penelitian asli.

Keuntungan dan kerugian dari makanan transgenik

Ada kontroversi besar seputar penelitian tentang makanan transgenik, karena ada argumen kuat yang memperkuat dan menghambat kemajuan studi di bidang ini.

Keuntungan makanan transgenik

  • Tumbuhan dapat dibuat agar tahan terhadap hama tertentu, menghindari penggunaan pestisida dan, dengan demikian, mengurangi dampak lingkungan dan kesehatan masyarakat;
  • Kembangkan tanaman yang menghasilkan lebih banyak makanan, memastikan efisiensi produk yang lebih besar;
  • Dengan peningkatan jumlah produksi dan penurunan kebutuhan untuk menggunakan agrokimia, produk cenderung menjadi lebih murah untuk konsumen akhir;
  • Makanan transgenik dapat dimodifikasi untuk memiliki kekayaan nutrisi yang lebih besar .

Risiko makanan transgenik

  • Modifikasi genetik dalam makanan dapat menyebabkan orang mengembangkan penyakit, seperti alergi atau bahkan kanker;
  • Ketidakseimbangan lingkungan, jika tidak dilakukan mengikuti studi menyeluruh.

Lihat juga arti Transgenik.

Contoh makanan transgenik

Jagung

Jagung adalah salah satu makanan transgenik yang paling banyak dikonsumsi di Brasil. Sekitar 90% dari semua produksi nasional dimodifikasi secara genetik, dan ada beberapa variasi yang, khususnya, menjadi lebih tahan terhadap serangan hama dan serangga, misalnya.

Kedelai

Di Brasil, Komisi Teknis Nasional Keamanan Hayati (CTNBio) memungkinkan produksi lima variasi kedelai transgenik. Sebagian besar, spesies yang dimodifikasi secara genetik ini toleran terhadap herbisida dan serangan serangga.

Sekitar sepertiga dari semua produksi kedelai di negara ini berasal dari transgenik.

Zucchini

Ada beberapa varietas zucchini yang telah dimodifikasi secara genetik untuk melawan beberapa jenis virus. Meskipun dipasarkan di Amerika Serikat dan negara-negara lain, zucchini transgenik ini belum disetujui untuk dikonsumsi di Brasil.

Kacang

Embrapa (Badan Penelitian Pertanian Brasil) mengembangkan kacang yang dimodifikasi secara genetik yang tahan terhadap virus "Mosaik Emas". Penyakit ini adalah salah satu yang paling mempengaruhi perkebunan kacang di seluruh Amerika Selatan.

Makanan transgenik di Brasil

Di Brazil, beberapa makanan transgenik, seperti jagung, kapas dan kedelai, diizinkan untuk dipasarkan.

Namun, semua produk yang dimodifikasi secara genetik di negara tersebut harus menjalani serangkaian penilaian keselamatan yang dilakukan oleh Dewan Keamanan Hayati Nasional dan Komisi Keamanan Hayati Teknis Nasional (CTNBio).

Makanan organik dan makanan transgenik

Makanan organik tidak harus disamakan dengan transgenik.

Transgenik dimodifikasi secara genetik, sedangkan yang organik adalah yang tidak dipengaruhi oleh bahan sintetis seperti pestisida, pestisida, zat pengatur tumbuh, zat tambahan, dll.

Makanan organik dicirikan dengan mengikuti sistem biologis alami, benar-benar menghindari dampak lingkungan, polusi, dan memastikan pembangunan berkelanjutan di bidang pertanian.

Makanan transgenik, pada gilirannya, dengan demikian diklasifikasikan sebagai telah mengalami perubahan artifisial dalam struktur genetiknya. Namun, ini tidak berarti bahwa mereka bebas untuk menerima zat sintetis seperti pupuk dan zat tambahan selama penanaman.

Pelajari lebih lanjut tentang:

  • Pertanian organik
  • Bioteknologi

Pesan Populer, 2020

Kategori Populer

Top