Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Semiologi

Apa itu Semiologi:

Semiologi adalah ilmu umum tentang tanda .

Kata ini berasal dari penyatuan kata Yunani semeion, yang berarti tanda, dan logo, belajar.

Semiologi adalah bidang pengetahuan yang didedikasikan untuk memahami sistem makna yang dikembangkan oleh masyarakat. Ia memiliki objek tanda-tanda, baik itu linguistik, visual, atau bahkan ritus dan adat istiadat.

Tanda adalah kombinasi makna dan penanda, yaitu konsep dengan objek itu sendiri. Seperti rambu lalu lintas. Ini terisolasi hanya satu set visual warna dan desain. Dari makna bahwa mereka memberikannya bahwa itu merupakan suatu tanda, dan itu memperoleh makna baru.

Semiologi Medis

Semiologi Medis adalah disiplin teoretis dan praktis dari Ilmu Kesehatan yang mencurahkan perhatiannya pada tanda dan gejala yang disajikan oleh pasien.

Selama pemeriksaan fisik umum, tanda-tanda non-verbal harus diamati yang akan membantu menyusun diagnosis yang lebih baik, selain gejala yang diucapkan oleh pasien.

Ini adalah metode diagnostik yang dikembangkan oleh Henry Stubbes pada tahun 1670. Analisis ini mempertimbangkan keadaan umum pasien, tingkat kesadaran, postur, dan tanda-tanda ketidaknyamanannya. Juga termasuk unsur-unsur lain yang tidak diriwayatkan, tetapi mendasar untuk diagnosis, seperti adanya edema, bau badan, bagian kering, dan sebagainya.

Semiotika dan Semiologi

Istilah Semiotika dan Semiologi mewakili bidang studi yang sama, tetapi tekad Asosiasi Internasional Studi Semiotika pada tahun 1969 memutuskan penggunaan istilah Semiotika sebagai nama ilmu tanda umum.

Semiotika dan Semiologi digunakan sebagai sinonim sampai saat itu. Yang membedakan kedua istilah tersebut adalah garis dan asal dari penelitian: jika dikaitkan dengan tradisi Amerika Utara Charles Pierce, itu adalah Semiotika. Dan sekolah Eropa, dipimpin oleh linguistik Ferdinand de Sassure, disebut semiologi.

Tetapi pada paruh kedua abad ke-20, para penulis terkemuka Eropa seperti Roland Barthes dan Umberto Eco mengadopsi istilah semiotika untuk menunjuk studi mereka pada sistem makna. Kemudian, atas saran beberapa peneliti, Asosiasi memilih penggunaan eksklusif istilah semiotik.

Namun keputusan itu tidak membatalkan studi sebelumnya dalam semiologi. Itu hanya membakukan bidang.

Kategori Populer

Top