Direkomendasikan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Sistem saraf

Apa itu sistem saraf:

Sistem saraf adalah himpunan yang dibentuk oleh koneksi saraf dan organ tubuh, dengan fungsi menangkap informasi, pesan dan rangsangan eksternal lainnya, serta menjawabnya, selain bertanggung jawab untuk memimpin semua gerakan tubuh., apakah sukarela atau tidak sukarela.

Di antara fungsi utama sistem saraf adalah kontrol dan perintah semua sistem fisiologis tubuh lainnya, seperti pernapasan, jantung, pencernaan, dan sebagainya.

Berkat sistem saraf, orang dapat mengidentifikasi, menafsirkan, dan "menyimpan" semua rangsangan eksternal (bau, rasa, suara, sentuhan, gambar, dll) dan internal (sensasi lapar, misalnya) yang mereka terima.

Anatomi sistem saraf

Neuron adalah sel fungsional dari sistem saraf, yaitu, mereka bertanggung jawab untuk pertukaran impuls saraf (sinapsis) yang mengirimkan informasi dari area perifer tubuh ke sistem saraf pusat dan sebaliknya.

Sistem saraf manusia dibagi menjadi dua bagian utama: pusat dan perifer .

Sistem saraf pusat (SSP)

Ini terdiri dari dua bagian utama: otak dan sumsum tulang belakang . Otak, pada gilirannya, terdiri dari persimpangan tiga organ penting: otak, otak kecil dan batang otak.

Otak adalah organ paling penting dan kompleks dari sistem saraf, yang bertanggung jawab terutama untuk pikiran, ingatan dan fungsi lain yang berkaitan dengan indera dan kognisi manusia.

Otak kecil, yang terletak di bawah otak, memiliki fungsi utama menjaga keseimbangan tubuh dan mengatur tonus otot.

Pelajari lebih lanjut tentang Nada Otot.

Batang otak berfungsi sebagai "alat transportasi" impuls saraf dari otak ke sumsum tulang belakang dan sebaliknya. Selain itu, ia juga bertanggung jawab untuk semua gerakan tidak disengaja dari aktivitas vital, seperti detak jantung, gerakan pernapasan dan refleks, seperti batuk dan bersin.

Sumsum tulang belakang terletak di dalam tulang belakang, dengan fungsi utama mengangkut impuls saraf ke semua bagian tubuh menuju otak.

Sistem saraf perifer (PNS)

Ini pada dasarnya dibentuk oleh saraf yang menghubungkan sisa tubuh dengan sistem saraf pusat, melalui otak dan sumsum tulang belakang. Ada dua jenis utama kelas saraf dalam sistem saraf ini: tengkorak dan tulang belakang .

Saraf kranial memiliki tugas utama mentransmisikan pesan motorik dan sensorik ke daerah kepala dan leher. Di sisi lain, saraf tulang belakang terdiri dari neuron sensorik yang ada di semua bagian tubuh, mengambil impuls eksternal dan membawanya ke sistem saraf pusat.

Sistem saraf tepi masih dapat dibagi menjadi: sistem saraf somatik dan sistem saraf otonom .

Perbedaan antara keduanya sederhana: sistem somatik mengatur tindakan sukarela, yaitu, yang dapat dikendalikan orang. Sistem saraf otonom berurusan dengan tindakan tidak sadar dan bertindak secara terintegrasi ke sistem saraf pusat. Itu masih memiliki dua subdivisi: sistem saraf simpatis dan sistem saraf parasimpatis .

Sistem saraf simpatik merangsang fungsi organ, sedangkan sistem saraf parasimpatis menghambat fungsi organ-organ ini. Kedua sistem memiliki fungsi yang sepenuhnya berlawanan.

Contoh: Sistem saraf simpatis menghambat air liur, mempercepat detak jantung dan meningkatkan ejakulasi, sedangkan sistem saraf parasimpatis merangsang air liur, menurunkan detak jantung, dan meningkatkan ereksi.

Penyakit Sistem Saraf

Beberapa penyakit yang dapat mempengaruhi sistem saraf dan merusak fungsinya secara serius adalah: Stroke, epilepsi, multiple sclerosis, Alzheimer, penyakit Huntington, dan lainnya.

Pelajari lebih lanjut tentang arti Alzheimer dan mengenal Bagian-bagian tubuh manusia.

Kategori Populer

Top